Lost in Bandung

Standard

ohoi..
ini dia first post semenjak vacum sebulan lebih menghadapi Ujian Nasional dan tes masuk perguruan tinggi. Lega juga semua itu sudah terlewati, bwahahaha…
di first post ini, aku mau cerita 14 hari di Bandung (kurang lebih) dalam rangka persiapan PMBP-ITB 2009 Terpusat tanggal 30-31 Mei kemaren (doain ketrima. Amin).13 Mei 2009 jam 18.45, mobil Limousin travel L300 nglakson di depan rumahku sambil teriak “bandung bu bandung..”.  Pamit Bapak Ibu (eh cuman sama ibu, Bapak lagi ngantor) trus langsung masuk travel. Pertamanya, tak kirain model kursinya 3-3-3 (depan 3, tengah 3, blakang 3), ternyata kursinya captain seat! jadi satu orang satu kursi, nyaman dah. Jam 21.00 baru dah travel nya cabut ke Bandung, karna sebelumnya kudu jemput penumpang yang laen.Sepanjang perjalanan mau nya tidur, tapi gak bisa gara – gara ngebut, ada lubang ato jendolan di jalan bablas terus, jadinya goyang goyang mulu di mobil, marak-i pusing, akhirnya liat liat jalanan aja mah. Sekitar jam 00.00 barulah aku bisa tidur..

14 Mei 2009 sekitar jam 03.00, pesawat mobil L300 udah masuk daerah Bandung, jam 03.30 baru lah aku nyampe tujuan, Jl. Soekarno Hatta no 789, di Wisma MEPRO. Di wisma ini aku tinggal sementara sebelum pindah ke kos.Pagi harinya, Om Ridwan temen Bapak yang bantuin aku bertahan hidup selama di Bandung dateng, mengatur agenda buat selama aku di Bandung. Agenda hari ini nyerahin berkas pendaftaran ITB di gedung Anex, daftar les di SSC (Sony Sugema College) buat persiapan tes PMBP-ITB sama survey kos kos-an. Jam 17.00 udah beres semua, tapi blon dapet kos kos-an yang pas.

16 Mei 2009 aku ngungsi ke kos baru di daerah cisitu lama, 700 ribu per bulan dengan fasilitas laundry, internet, dan kabel tv. Karena aku tinggal di Bandung cuman buat sampe tes ITB aja (tanggal 31 Mei), akhirnya setelah nego dapet 500 ribu per bulan nya. Siang nya aku ketemuan ma deya di masjid depan ITB. Dia bawa Getz-biru nya moot, ini awal-awal dia bawa mobil. Dan jadilah deya sopirnya moot.Hari – hari berikutnya berjalan sesuai jadwal :

  • bangun jam 08.00
  • ngenet sampe jam 10.00
  • mandi
  • persiapan berangkat les
  • jam 12.00 keluar rumah cari makan
  • berangkat les (lesnya tiap hari dari jam 12.45 sampe jam 15.15, kecuali hari Jum”at dari jam 13.00 sampe jam 15.30).
  • pulang les ngacir ma deya, moot
  • balik ke kos sekitar jam 19.00
  • ngenet lagi sejam dua jam
  • belajar tidur

21 Mei 2009, aku balik ke Semarang buat persiapan graduation di sekolah tanggal 24 Mei 2009 di Hotel Horison. Dengan menumpang kapal Kereta Harina, aku, deya, moot cabut ke Semarang dari Stasiun Bandung, setelah sebelumnya muter muter Bandung nyari stasiunnya dimana. Ada satu crita ni pas mau booking tiket. Pertama kali nemu stasiunnya, langsung aja kita masuk stasiun trus ke bagian pemesanan tiket, kita isi form dulu buat booking tiket, ehh..pas nyampe depan loket buat nyerahin formnya, langsung di tutup loketnya ma mbak mbak nya, “udah tutup mas, mbak, besok aja kesini lagi.”, anj**t, gak tau dia gimana perjuangannya nyari stasiun. Baru dah besoknya balik lagi ke stasiun buat booking tiket..

25 Mei 2009, kita balik lagi ke Bandung dengan kendaraan yang sama dari Stasiun Tawang Semarang, jam 20.00 kita udah nyampe di stasiun, dan kali ini ada pemain baru, Jarwo, dia  juga yang mau ke Bandung, dianter Ijul, Abud, Ricky, Kochin (sapa lagi ya?), banyak wes…

26 Mei 2009 jam 04.30, kita semua udah nyampe Bandung, bertiga kita pisah ma Jarwo di stasiun dan langsung meluncur ke rumah masing masing (barengan deng, aku nebeng moot ma deya di anterin ke cisitu), dan berlanjutlah ritual seperti hari-hari biasanya..

27 Mei 2009, aku mau ke gedung Anex buat ambil kartu ujian. Tadinya mau naek angkot, cuman gara gara deya salah jadwal les akhirnya dia nganterin. Jam 10.00 kita baru nyampe, ruamene pol parkirannya, terpakasa kita agak jauh parkirnya. Pas nyampe di dalem gak kalah ramenya, ruamene pol pol an, ngantrinya sampe muter muter, panas lagi, ya wes terpaksa ngantri paling belakang. Wal hasil aku jadi gak les gara-gara masih ngantri, deya cabut duluan buat les. Waktu ngantri eh ketemu evan, rois ma sunny abi yang nemenin widi ngantri juga. Jam 15.00 barulah dapet secarik kertas kartu ujian.

29 Mei 2009, agenda hari ini aku, moot, deya mau cek ruang tes di ITB. Pertama kita cuci mobil dulu di daerah Cisitu, naek angkot ke SSC buat ngambil hasil tes psikotes, baru ke ITB. Setelah muter muter di ITB nyari ruang, dapet juga ruangan kita. Deya di gedung SBM, aku di Gedung Serba Guna (GSG) dan moot di labtek (labtek brapa ya..). Selesai muter muter, kita nyegat angkot lagi dari ITB ke Cisitu buat ambil mobil. Nah pas itu aku baru sadar, HP ku gak ada di kantong! selidik selidik kayak e ketinggalan di SSC. Naek angkot lagi nyampe Cisitu buat ambil mobil, balik ke SSC. nanya-nanya orang disitu pada gak tau kalo ada hp ketinggalan, dan sepertinya aku kecolongan pas diangkot. Ikhlasin dah. Dan sebenernya hp itu bukan punya ku, my sister”s, hhahaha.. punyaku lagi di servisin di Semarang tapi gak selese selese sampe sekarang (tulisan ini di buat). (o ya, nomerku ganti).

30 Mei 2009, ini dia hari H nya, hari pertama tes ujian PMBP-ITB. Ujian hari ini cuman psikotes, tapi makan waktu lama, dari jam 07.00 – 12.30. Selesai tes, mama nya deya mau jemput ke ITB (padahal paginya barusan nyampe Bandung dari Semarang). Baru nyampe pertigaan Sumur Bandung yang mau ke arah ITB, kena macet, walhasil aku ma deya kudu jalan dari ITB nyampe Sumur Bandung, dan ternyata macetnya panjang banget, dari depan ITB sampe Sumur Bandung.

31 Mei 2009, hari terakhir tes. Kali ini yang di ujikan Tes Potensi Akademik (TPA), Bahasa Inggris, Matematika Dasar, dan MIPA Terpadu. MIPA Terpadunya yang paling bikin puyeng. Kesimpulannya, tes berlangsung cukup lancar, (walo beberapa soal ada yang bolong) tapi aku cukup yakin, insyallah lolos. Amin. Dan hari ini juga, hari terkahir ku di Bandung. Kali ini aku balik ke rumah nebeng deya, dia bareng mama nya balik Semarang naek kuda mobil. Setelah packing dan lain sebagainya, sekitar jam 21.30 kita baru cabut keluar Bandung.

1 Juni 2009 sekitar jam 03.15 baru lah aku nyampe rumah dengan keadaan sehat wal afiat damai sentosa nan bahagia dunia akhirat, bwahaha..

thanks to : Rizky Noor Ichwan (??), Mutia Annisa Medina, Deya Jati Lestari, Om Ridwan, mama nya Deya, supir travel, mbak-mbak loket karcis stasiun, tukang parkir SCC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *