Ubuntu vs openSUSE

Standard


Eit..eit..jangan berpikir bakal ada perang tembak tembakan antara kedua distro linux ini ya.. 😀

Berhubung lagi kangen kangenan sama penguin :D, jadi cukup banyak mengeksplor tentang dia ni. Bdw, gambar tux nya yang di atas lucu juga ya, hhaha..*gak penting*

Dan kali ini aku mulai bingung lagi mau mantepin pake distro yang mana. Di awal pertama kali aku pake Linux, bingung, mau pake Ubuntu yang udah menjamur dimana mana, openSUSE karna gecko nya lucu :D, atau Mandriva yang keliatannya paling user friendly buat pemula.

Waktu itu aku sempet memutuskan memilih Mandriva, dengan alasan user friendly, yang kalo aku bilang udah komplit semua dalam satu DVD installer (waktu itu pesen yang DVD), jadi gak perlu instal apa apa lagi. Dan setelah kurang lebih satu bulan pake Mandriva, tetep aja menemui banyak problem, dan aku kesulitan buat nyari support dari Komunitas Mandriva Indonesia, karna kalo menurutku Komunitas Mandriva Indonesia bisa di bilang tidak seramai Komunitas Ubuntu Indonesia. Walaupun aku udah dapet bantuan dari Komunitas Mandriva Indonesia, aku tetep merasa gak puas, karna support nya lewat forum, dan jarang ada yang online usernya.. 🙁

Akhirnya aku memutuskan buat ganti, openSUSE, jadi target ku, karna menurutku Komunitas openSUSE Indonesia cukup gede, dan juga gecko nya lah yang membuat ku tertarik, hha..Langsung dah pesen 1 keping DVD openSUSE (kenapa aku milih DVD, karna menurutku isinya lebih lengkap dibandingkan CD). Sebulan, dua bulan, dan hampir satu tahun aku pake openSUSE (sekarang pake openSUSE 11.1), aku merasa pewe dengan distro ini, gak tau kenapa, walaupun sebenernya ada banyak hal yang bisa di bilang eror dengan openSUSE ku ini. Tapi sampe sekarang masih aja demen ma ni distro, hha..

Dan sekarang, aku mulai bingung. Ubuntu dengan support yang segitu gedenya, dengan Canonical nya yang mau bagi bagi CD gratis, dengan semua nya deh, mulai bikin aku meninggalkan openSUSE yang udah lama menemaniku, hha..Walapun sampe sekarang aku masih tetep pake openSUSE.

Ada satu hal yang bikin aku gak pake Ubuntu dari dulu, Desktop Environment nya. Ya, Ubuntu pake GNOME, sedangkan orang awam kayak aku gini, lebih suka pake KDE, karena interface nya mirip mirip “jendela”.

Sebenernya bisa aja si aku pake Ubuntu versi KDE nya, Kubuntu. Tapi jadi gak make Ubuntu dong, makenya Kubuntu, kan laen 😀

Kalo pake openSUSE kan sama aja, mau pake KDE lah, GNOME lah, Xcfe lah, serah deh mau Environment apa aja..tetep openSUSE kan namanya, gak KopenSUSE 😀

Jadi, enaknya pake yang mana ya? Ubuntu? atau openSUSE?

updated:
sampe tulisan ini di buat, aku masih make openSUSE 11.1 dengan dua desktop environtment, KDE dan Gnome.

2 thoughts on “Ubuntu vs openSUSE

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *