33 Pelajar PASIAD Se-Iindonesia Terima Penghargaan

Standard
Jakarta, 22/11/2008 (Kominfo Newsroom). Sebanyak 33 pelajar Pasiad (Pacific Countries Social and Economic Solidarity Association) Indonesia yang terdiri dari 5 pelajar SD, 5 pelajar SMP dan 23 siswa SMA menerima medali, penghargaan dan hadiah uang atas prestasi yang telah mereka perlihatkan selama tahun 2008.
            Hadiah dan penghargaan tersebut, diserahkan langsung oleh Dirjen Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah (Mandikdasmen) Depdiknas Prof. Suyanto dalam suatu acara di Hotel Intercontinental Jakarta, Sabtu, (22/11). Turut hadir dalam acara tersebut, mantan Presiden KH. Abdurrahman Wahid dan Ketua MPR Hidayat Nur Wahid.
          Kelima siswa tingkat SD pada kompetisi matematika yang menerima penghargaan adalah Fransisca Susan (SDS Santa Ursula DKI Jakarta), Stefano Chiesa S (SDK Santa Theresia DKI Jakarta), Nicolas Tarino (SDK Stella Maris DKI Jakarta), Fabiola Maria Teresa (SDN 05 Ketabang, Jawa Timur)dan Richard Akira Heru SDS PL Bernardus (Jawa Tengah).
         Siswa tingkat SMP pada kompetisi matematika yang menerima penghargaan adalah Iwan Wangsa CL (SMPK 4 BPK Penabur, DKI Jakarta), Prayogo Tio (SMPK Santa Petrus, Kalimantan Barat), Wilson Kurniawan (SMPS Kanisius, DKI Jakarta), Khafit Mufadli (SMPN 1 Kediri, Jawa Timur) dan Muhammad Nassirudin (SMPN 115 DKI Jakarta).
        Kemudian untuk 23 siswa berprestasi pada olimpiade internasional sekolah mitra kerja Pasiad Indonesia tahun 2008 adalah sbb:
        Peraih emas adalah Lorens VG Da Silva, Dwiana Ardianti, Vita Fimalia Khairani, SMA Semesta Semarang, Danny Trisnadi, M. Iqbal Ramli, M. Ichsan, Abdul Mubdi, M. Farhan Barona, Erfan Ramadhani dari SMA Fatih Banda Aceh, Reyhan P. Pradana, Setyobudi Premiaji, SMA Semesta Semarang, Yoseph, Andhyta Firselly Utami, SMA Kharisma Bangsa Tangerang dan M. Ironnanda Kurnia, SMA Pribadi Depok.
         Peraih medali perak adalah : Nurbaniyara M, M. Yangki Sulaiman, Tiara A. Maisyarah, Anisah Fitriyah Dewi, SMA Pribadi Bandung, Herry Yuanda, Hafifullah Khalis, Teuku Muzzafarsyah, Teuku Kanigara, SMA Fatih Banda Aceh, Nixie Sapphira Lesmana, SMA Kharisma Bangsa Tangerang, dan Anugerah Erlaut, SMA Kharisma Bangsa Tangerang.
        Peraih medali perunggu adalah : Yanuar Dwi Putra, SMA Semesta Tangerang, Yurgen Alifia, SMA Pribadi Depok, A. Firselly Utami, Aulia Reza, Selma Zisan Erol, Astari Anjani, SMA Kharisma Bangsa Tangerang, Bondan A. Chandra, Bagus W. Murtianto, Sa’adah S. Carita, SMA Semesta Semarang, dan Fahmi Fuady, SMA Pribadi Bandung.
        Peraih Honorable Mention adalah : Ecky Pramuhandita, Levina, SMA Pribadi Bandung, Soeganda Formalidin, Indra, SMA Kharisma Bangsa Tangerang, Ryandi Pratama Putra, Rizki Noor Ichwan, SMA Semesta Semarang (Special Jury Award) dan Dirgantara R. Ginanjar, SMA Pribadi Depok (Proyek terbaik).
         Dalam sambutannya Dirjen Mandikdasmen Suyanto, mengatakan Pasiad Indonesia dengan berbagai sekolah yang telah berkembang di berbagai penjuru wilayah Indonesia, cukup banyak menyumbangkan medali-medali kepada negara setelah mengikuti kompetisi baik tingkat nasional maupun tingkat Internasional.
         Departemen Pendidikan nasional saat ini sedang mempersiapkan suatu aturan dalam bentuk Keppres yang akan mengatur pemberian beasiswa kepada para pemegang medali emas di tingkat internasional. Bahkan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sudah mengatakan kepada publik, bahwa bagi siswa peraih medali emas di tingkat Internasional, akan mendapat beasiswa sampai menyelesaikan tingkat Doktor baik perguruan tinggi di dalam negeri maupun di luar negeri.
          “Untuk peraih medali perak, akan mendapatkan beasiswa sampai master (S2) dan bagi peraih perunggu, maka akan mendapatkan beasiswa sampai dengan S1”, kata Suyanto.
           Sementara itu Kepala Pasiad Indonesia Demir Timurtas, mengatakan, Turki merupakan sebuah negara yang menjadi penghubung antara Benua Asia dengan Eropa. Dalam tradisi masyarakat Turki, mereka menyebut tanahnya sebagai Anadolu. Sebagai bentuk perwujudan konkret atas pemaknaan nama tersebut, orang-orang yang tinggal di Anadolu berlomba-lomba membantu para siswa yang membutuhkan dengan memberi beasiswa supaya mereka bisa melanjutkan pendidikannya sehingga bisa menjadi dokter, pengacara, guru , maupun ahli teknik.
           Sedangkan bagi para siswa yang tidak bisa melanjutkan studinya mereka olah untuk mampu melayani masyarakatnya sendiri. Mereka membuka rumah, asrama dan sekolah supaya siswa dapat tinggal dan belajar didalamnya.
           “Bagi mahasiswa yang menerima beasiswa dan telah menyelesaikan kuliahnya dianjurkan untuk mengulurkan tangannya kembali membantu para siswa yang membutuhkan dengan memberikan beasiswa”, kata Demir.     (T.Ad/toeb/c)

[*]http://www.bipnewsroom.info/?_link=loadnews.php&newsid=43715

Edisi Camping UN Hari Ke Lima

Standard

Edisi camping UN hari ke lima,

hari ke lima, hari terakhir untuk camping UN tahun ini, cukup banyak agenda yang direncanakan hari ini, setelah berpusing pusing dengan try out SPMB sampe dari jam 08.00 sampe 12.00.

Agenda sore hari ini masih seperti biasa, ngobrol ngobrol dengan Bapak Kuncoro mengenai universitas dengan sebotol Teh Botol, tapi kali gak di DO (Dormitory Office), di mushola asrama kita.

Di malam harinya, setelah shalat isya dengan keadaan asrama mati lampu, kita langsung meluncur ke Bakmi Jogja deket Ayam Bakar Wong Solo, karena disana juga mati lampu, Nglaras Rasa jadi target kedua, pukul 20.30 kita udah nyampe di Nglaras Rasa.

Setelah puas makan selama 30 menit, kali ini Stadium jadi target kita buat maen futsal dengan booking satu lapangan buat 2 jam (21.30-23.30), pegel pegel deh. Pukul 23.30 tepat, kita langsung cabut balik menuju asrama.

Sayangnya, di hari terakhir ini kita kehilangan satu orang, Tyo, karna udah balik duluan ada acara keluarga.

Inilah laporan terakhir edisi camping UN tahun ini dari kelas 12 B. Tinggal menunggu hari esok buat trima raport 😀

Edisi Camping UN Hari Ke Empat

Standard

Edisi camping UN hari ke empat,

di hari ke empat ini tidak banyak kegiatan yang ada, dikarenakan faktor cuaca dan mati lampu lagi di malam hari, jadi terpaksa semua acara dibatalkan 🙁

Kegiatan berjalan seperti hari biasanya, bincang bincang dengan Bapak Kuncoro di DO (Dormitory Office), namun kali ini tidak ditemani dengan sebotol Teh Botol saja, ada satu mangkuk mi goreng lho :z

Sekian laporan untuk edisi hari ini.

Edisi Camping UN Hari Ketiga

Standard

Edisi camping UN hari ketiga

di hari ketiga camping UN ini, di agendakan maen paintball di sore hari dan nonton di malam hari.

Tapi sayangnya, kegiatan hari ini tidak bisa sesuai dengan yang sudah di agendakan, :c
kegiatan paintball di undur besok karena hujan, alhasil kegiatan sore berjalan sesuai schedule, sohbet dengan Pak Kuncoro.

Kegiatan nonton dibatalkan karena malam harinya mati lampu, alhasil langsung pada tidur. 🙁

Oh ya, di kegiatan sohbet dengan Pak Kuncoro, di isi juga sama Pak Omer yang bicarain tentang universitas, mengharapkan agar anak didiknya pada ke Turki dengan mendatangkan narasumber langsung, Alfa Rizki agabey (sory bi kalo salah tulis :D)

Sekian laporan hari ini,

Edisi Camping UN Hari Kedua

Standard

Edisi camping UN hari kedua,


di hari ke dua ini, kali ini kita bakar bakar bakar jagung, kayak waktu dulu camping ramadhan di Bandungan, 😀

setelah beli bahan bahan kayak jagung, arang, mentega, dan saus, acara pun dimulai tepat pukul 21.30 di tempat parkir konselor, habis takut hujan.

Acara dimulai dengan membakar arang dulu, setelah nyedot bensin dari motornya Saleh “si kurus”, selang beberapa menit arang sudah siap, tim pengupas kulit jagung sudah mulai bekerja mengupas, di komando oleh Fairuz yang mulai mengoles mentega di jagung yang udah di kupas,

Satu per satu jagung mulai di bakar dengan koki handal Bapak Kuncoro dibantu dengan asisten asistennya, setelah matang jagung di olesi saus tomat campur saus pedas dengan komposisi yang yahud dari Fairuz sebagai tukang oles jagung.

Jagung bakar pun kini siap disantap 😀

Dalam beberapa menit, kurang lebih sebanyak 50 buah jagung sudah habis di santap, dan acara pun selesai tepat pukul 23.00.

laporan hari ke dua selesai,

Edisi Camping UN Hari Pertama

Standard

Ini adalah edisi spesial di bulan Desember tahun ini, Edisi Camping UN 2008.


Camping UN yg berlangsung dari tanggal 17 – 21 Desember 2008 ini memiliki banyak cerita, diantaranya kegiatan kelas yang berlangsung dari pagi hingga malam hari.

Di hari pertama camping UN ini, kelas kita mengadakan acara “Durian Party” yang dilaksanakan malam hari dengan dipersenjatai sekitar 10 buah durian. Lokasi yang dipilih buat mengadakan pesta di depan ruang guru lante satu (biar gak tau yang laennya :D)

Setelah pesta durian usai, emang dasarnya rejeki, kita dapet sekotak nasi ayam lengkap dengan lalapan dan sambel dari temen kita, Alwan, karena usut di usut dia ulang tahun tanggal 16 kemaren. Happy birthday plen (panggilan Alwan, Amplen)

OSIS SMA 2007/2008, has finished…

Standard

1 November 2008,
ketua OSIS yang baru telah terpilih melalui pengambilan suara dari kurang lebih 300 siswa siswi,
tepat pukul 13.00 terpilihlah ketua OSIS yang baru,

yang berarti usai sudah masa jabatanku sebagai Sekretaris Umum OSIS SMA 2007/2008,
masih ada tugas terakhirku,
persiapan pembentukan struktur organisasi OSIS yang baru dan mempersiapkan prosesi pelantikannya.

udah deh selese jadi pengurus OSIS,
tingggal konsen buat menghadapi UN,
waduh!?